Latihan Naik Kereta (part 2): Bekasi-Gambir-Monas-Gambir-Bekasi

Kamis, 27 Mei 2010

Siang ini saya dan Bunda (tante saya) jalan-jalan naek kereta. Jam setengah satu siang kita jalan dari rumah, trus naek angkot di jalan besar. Sampai deh di stasiun! Liat jadwal…liat jadwal… Wah, ternyata kereta selanjutnya ke Gambir adanya jam 13.50, alhasil kita duduk ngopi-ngopi dulu selama 1 jam, haha..

Tiket Kereta, disimpen jadi kenang-kenangan :)

Ampe sekarang saya masih ga bisa bedain jenis kereta, maklum lah tadi itu kali kedua saya naek kereta seumur hidup. Dulu pertama kali naek kereta sama Bunda juga, kereta yang isinya macem-macem. Ada ayam, ada pengemis, ada pengamen, ada pedagang, dan lain-lain; keretanya kotor, serba karatan, bau dan ga terawat — udah ga paham deh ama kereta kayak gitu. Makanya sejak saat itu, saya ga suka naek kereta, saya mikirnya di dalem kereta tuh banyak kuman, penyakit, bisa-bisa tetanusan deh gara-gara banyak karat besi dimana-mana. -__-

Tapi…, tadi pas naek kereta Bekasi Ekspress, ekspektasi saya berubah. Ternyata kereta ga sejelek itu (ya iyalah, harusnya dari dulu juga udah tau)! Pas masuk, wahh dalemnya dingin, bersih, dan yang pertama kali kebayang di otak saya adalah film “Bangkok Traffic Love Story”! Yup, pemandangan di dalem gerbong berasa di dalem subway di film BTS, haha… Kursinya menyamping, ada tempat untuk taro barang di atasnya, di sekitarnya banyak pegangan dan gantungan untuk penumpang yang berdiri. Trus ada “Courtesy Seat” yang dikhususkan untuk orang yang lebih tua atau orang sakit, ada juga space khusus untuk mereka yang berkursi roda. Di atas pintu gerbong, ada peta jalur kereta Jabodetabek. Trus di dinding kereta ada beberapa himbauan dan iklan dengan bahasa Indonesia atau Inggris atau Jepang. Hmm.., bagus juga ternyata kereta ekspress ini. :)

Sampai di Gambir, kita langsung nge-cek waktu keberangkatan kereta ke Bekasi (ampe minta print-out nya segala lho, haha). Tapi, kita ga langsung pulang, melainkan mencari cara menuju ke KPPTI. Ada 3 cara yang bisa ditempuh, yaitu naek bis ke arah Thamrin, naek ojeg, atau naek bajaj.

Cara pertama kita coba. Nunggu bis di halte depan stasiun, udah ampe setengah jam tak kunjung lewat. Heuuu yasudahlah, cara ini ga bisa diandalkan. Trus nanya-nanya tukang ojeg deh mengenai tarif ke KPPTI, dari Rp10000 akhirnya bisa ditawar ampe Rp7000, lumayan lah, mahal juga sih padahal deket. Kalo naek bajaj tarifnya juga segituan, tapi tambah efek gemeteran. Akhirnya diputuskan sehari-hari bakal naek ojeg aja. Kenapa? Kalo naek bajaj, rambut dan dandanan emang ga berantakan, tapi lebih lama dan tambah efek gemeteran itu. Kalo naek ojeg, relatif lebih cepat, ga peduli lah ama rambut dan dandanan (biasa juga ga rapi-rapi amat kok! :P ).

Karena bingung mau ngapain lagi, akhirnya saya dan Bunda coba jalan kaki deh ke Indosat. Sayang seribu sayang, kita salah jalan! Dari depan stasiun kita malah belok kiri. Yaudah deh, sekalian liat-liat gedung sambil foto-foto. Di depan stasiun ada Pertamina, beruntunglah Mirzy yang KP di sana dan berangkat dari rumah naek kereta. Tinggal kayang juga kayaknya nyampe tuh, hahaha!

Pertamina
Istana Negara

Abis lewatin Istana Negara, foto-foto deket Monas deh (sambil berdoa semoga ga ada orang dikenal yang lewat).

Monas
Bunda
Saya

Alhamdulillah, sesi norak foto-foto di pinggir jalan selesai tanpa ada orang yang menyapa :P

Lanjut perjalanan, udah deket nih, sampai juga akhirnya di patung kuda depan Indosat. Lumayan juga jaraknya kalo jalan kaki, tapi karena tadi seneng-seneng aja, ga kerasa deh pegelnya. Pas udah di rumah, baru kerasa deh kaki kayak dikonde -__-

Setelah patung kuda, kalo kita jalan terus menyusuri trotoar yang ngiterin Monas, nyampe lagi deh kita ke Stasiun Gambir. Jadi kalo dikira-kira, Gambir-Indosat itu ‘cuma’ seperempat keliling trotoar luar Monas. Kalo jalan kaki paling cuma 15 menit lah.

Ampe stasiun, kita beli tiket pulang ke Bekasi yang jam 16.26. Karena masih ada waktu satu jam lebih, kita makan dulu deh di Hoka-hoka Bento. Bunda beli Kidzu Bento untuk anaknya karena ada hadiah jam tangan fun ocean-nya. Karena mupeng ama hadiahnya juga, akhirnya saya beli Kidzu Bento juga (walaupun akhirnya jam tangan cantik itu saya kasih juga sepupu saya yang masih kecil, huhu).

Pas udah deket waktu kereta datang, kita siap-siap. Eh ternyata ada pengumuman kalo kereta bakal telat karena kereta masih di Jatinegara untuk nunggu gerbong lokomotif. Which means, kereta nunggu gerbong, gerbong datang, kereta berangkat dari Jatinegara, lewat Manggarai-Cikini-Gondangdia-Gambir, trus muter di Kota, baru ke Gambir lagi. Heeeuuu…

Waktu makin sore, bermunculanlah pekerja-pekerja yang baru pulang kantor. Peron mendadak jadi rame dan penuh. Akhirnya waktu menunggu saya habiskan dengan mengamati orang-orang bersama Bunda. Ada cowo yang gaya berdirinya aneh, gerak-geriknya ga lazim — dan ternyata pake anting di kuping kirinya (hiiiyy, h*mo kah?). Ada pasangan Jerman, yang cewenya cantiiik deh, tapi cowonya ga. Ada Ibu-Ibu bawa kursi mini lipat, jadi saat kursi tunggu penuh sesak, dia bisa tetap duduk — roker (rombongan kereta) sejati sepertinya. Ada Ibu-Ibu-yang-kakinya-kecil-banget-tapi-badannya-gede-banget dengan dandanan menor sekali. Ada orang yang salah peron sehingga dia harus lari-lari ke peron di seberangnya pas kereta datang. Ada Mbak-Mbak kantoran yang wajahnya terlihat super letih dan terlihat depresi — se-melelahkan itu kah pekerjaanmu Mbak?. Ada Bapak-Bapak petugas PT. KA yang mirip banget ama tokoh Tom Hanks di film “The Polar Express”. Dll dll dll…

Udah bosan merhatiin orang, akhirnya kereta datang juga dengan keterlambatan hampir 50 menit! Semoga kejadian kayak gini ga ada pas berangkat ke kantor deh >.<

Pintu gerbong terbuka. Wiiiiiih, rame bangeeeet! Beda banget ama tadi siang yang duduk selonjoran pun bisa. Sekarang terpaksa berdiri dan berpegangan ke pegangan-pegangan yang sudah tersedia menggantung dari langit-langit. Pergerakan kereta membuat tubuh hampir terjatuh, akhirnya saya perkuat pegangan saya. Cukup lama berpegangan kuat ke gantungan yang cukup tinggi itu rasanya membuat otot tangan saya semakin kuat. Mungkin nanti dengan setiap hari seperti ini, otot tangan kanan saya akan semakin kuat, berbentuk, dan membesar (hiiy, ngeri juga sih >.<).

Alhamdulillah, dengan waktu 30 menit, saya dan Bunda sampai di stasiun Bekasi dengan selamat sentosa! Karena arus orang pulang kantor masih rame, akhirnya kita makan bakso dulu di stasiun. Setelah itu baru deh ke rumah pake angkot. Saking capeknya saya tertidur di angkot. -,-

Ohh, sebegitu melelahkannya kah rasanya pulang dari kerja?

3 thoughts on “Latihan Naik Kereta (part 2): Bekasi-Gambir-Monas-Gambir-Bekasi

  1. wah… emang menyenangkan kalo naek KRL pas lagi keadaan penumpang tidak telalu ramai, nyaman banget. tapi kalo lagi penuh hmmmmm cape…
    tapi mulai bulan juli kereta ekspress ditiadain lho.., jadi semua KRL berhenti di setiap stasiun….ckckckckc

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s