what a day!

Kemaren ini, Kamis, 18 November 2010, gw bangun pagi dengan ceria. Bermain dengan peliharaan tercinta. Mandi, lalu bersiap menuju travel ke Bandung. Sampai di pool travel on time. Ahh, what a perfect morning…~

Naek travel. Yap seperti biasa, ga ada yang aneh di sini. Lalu…, ga ada angin ga ada ujan, tiba-tiba di tengah perjalanan ke Bandung dada gw terasa sakit. Napas pun sulit. Fyuhh bener-bener perjalanan yang menyiksa. Di travel, angkot, dan ojek menuju kosan gw cuma bisa berdoa semoga bisa sampai kosan dengan keadaan selamat. Sempat gw berencana jatuh pingsan di pinggir jalan, siapa tau ada yang bawa pulang. Tapi terpikir sakitnya jatuh di trotoar, saya batalkan rencana itu.

Sampai dikosan, gw langsung ke kamar, membanting tas (yang uhh ternyata isinya laptop -_-) dan menghempaskan diri ke kasur.

Dengan segenap kekuatan yang ada, gw sms Ibu. Dan sms Adit, untuk membawa pertolongan pertama, obat asma Bricasma.

Tak lama kemudian, Adit pun datang dengan heroiknya membawa obat. Gw minum langsung 2. Udah ga peduli lah dengan istilah overdosis. Tak lama setelah itu, Timor datang. Tadinya mau ngerjain tugas bersama, apa daya saya napas pun susah, alhasil gw gabut lagi. Sial. Kemudian, Ibu dan Adik datang menjemput. Cepet banget, kayaknya cuma 1,5 jam setelah saya sms, Ibu udah ada di depan pintu kosan.

Awalnya gw ga mau pulang ke rumah. Alasannya yaa kuliah lah, futsal lah, hearing lah, dan banyak alasan lainnya. Tapi…..

Ibu (I): Ayo pulang!

Saya (S): Ga mauuu

I: Gila kali. Gw udah bengek-bengek gini jemput ke Bandung

S: Eh Ibu sakit juga?

I: Iya

S: Errr, yaudah deh.. hiks

Akhirnya dengan desakan nyokap yang ga pernah bisa gw lawan, gw pulang ke rumah.

Blom nyampe gerbang tol Pasteur, tiba-tiba gw merasa sangat sulit bernapas. Rasanya seperti pusing dijemur matahari. Rasanya kayak lagi upacara.

Nyokap pun panik karena muka gw pucat, totally white, dan seluruh tubuh gw dingin. Tiap berapa menit gw disuruh ngomong untuk memastikan gw masih hidup. Emang berlebihan, tapi ini nyata. -__-

Sesekali gw intip speedometer. Woooh, Ibu menyetir di tol dengan kecepatan 140kmph – 160kmph. Ga pernah kurang. Lalu gw tertidur, atau pingsan ya. Ya pokoknya begitulah.

Sadar-sadar, mobil udah bertolak ke rumah sakit dekat rumah. Sesampainya di sana gw langsung diseret ke UGD.

Di UGD, gw langsung dipasangi selang oksigen. Suntik ini itu. Trus dikasi masker uap. Kasi selang oksigen lagi. Lalu pasang selang infus. Ohh, asma ini sangat menyiksa!

Oh iya, gw di UGD ini bareng Ibu lhoh. Trus tadinya kita mau dirawat inap bersama. Tapiii, karena ga dapet yang sekamar, ga jadi deh. Kita kan ga terpisahkan. :’)

Eh pas udah keluar UGD, ternyata ada kamar untuk gw dan Ibu. Tapi males ahh. Infus gw udah dilepas. Kalo dipasang infus lagi, bisa-bisa tangan gw bocor kebanyakan lubang-lubang suntikan. -__-

Akhirnya gw pulang dan beristirahat di rumah, tentunya ditemani tabung oksigen di samping tempat tidur.

Hari ini, Sabtu, 20 November 2010, alhamdulillah kondisi tubuh udah lumayan. Udah bisa ngomong. Udah bisa muter-muter rumah. Udah bisa nyanyi tanpa ngos-ngosan. Dan udah bisa ngenet dari laptop tanpa berpusing-pusing ria. :D

Besok, saatnya balik ke Bandung lagi. Yeaaay!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s