T-T

Jumat, sepulang kantor.
Saya mengobrol dengan teman di bis. The conversation was really bothering me until now.

Dimulai dengan cerita teman saya yang hari Kamis lalu bertemu teman-temannya. Arisan. Salah seorang temannya sudah berkeluarga dan memiliki seorang anak yang masih bayi. Saat arisan itu, anaknya pun dibawa.

Aku (A): Chubby banget bayinya. Yang mana ibunya? *liat foto-foto*
Teman (T): Yang ini. *tunjuk*
A: Wah, kecil ya?
T: Iya, katanya asal menyusui dia bisa get in shape lagi.
A: Hoo, naiso.. Anaknya ga rewel?
T: Ga sih, cuma pas akhir-akhir. Kayaknya lapar dan mau bobo.
A: Ribet juga ya. Hmm, I can’t pictured myself raising a baby. I mean, sekarang aja gw sebenernya kurang suka anak kecil. Pasangan gw saat ini pun rasanya begitu. And baby is fragile. Setelah gw ingat-ingat, sepertinya gw belum pernah pegang bayi yang masih bayi banget. Menyeramkan, kayak makhluk terlemah di dunia. Takut jatoh, biru, atau apapun lah. Gw berani pegang kalo udah hmm sembilan bulan kali ya.
T: Iya ya. Dan susah banget ngerawat anak kecil. Kayak temen gw ini, mau jalan anaknya harus dibawa. Kan ga mungkin juga terus ditinggal di rumah sama suaminya. Terus anaknya rewel, mau bobo, mau makan. Dikasi makan dan susu ga mau karena udah ga anget. Terus harus digendong, dipuk-puk. Dan bawaannya itu lho banyak banget. bawa dorongan, bawa perlengkapan. Terus, gendong bayi itu berat banget ya, berjam-jam lagi.
A: Iya ya, bayangin aja kayak bawa tas ransel super gede.
T: Eh liat deh nih foto anaknya mas R?
A: Wah baru lahir udah ada rambutnya!
T: Ya kan beberapa emang gtu. Kasian deh waktu itu istrinya caesar.
A: He? Kenapa?
T: Udah pecah ketuban. Udah diinduksi (?). Tapi pembukaannya lama, cuma ampe pembukaan dua.
A: Pembukaan tuh ampe berapa sih?
T: Ampe sepuluh kali ya. Dan satunya sebesar ibu jari.
A: He? Maksudnya? Itu? Ah ngilu banget. Menyeramkan ya.
T: Iya, dan ribet. Eh jangan bilang ribet kan itu rejeki.
A: Haaah, gimana ya cara suka anak kecil. Aku takut. Masa ibu aku galau karena teman-temannya pada nikahin anaknya, terus nanya kapan gw nikah, terus pengen cepet-cepet punya cucu. Gw pun kalo sekarang dinikahin mungkin baru mau punya anak 4 tahun lagi. Umur 28 sounds perfect.
T: Eh tapi jangan ditunda-tunda. Kalo ditunda-tunda nanti pas mau jadi susah, nunggunya lamaaa banget ampe dapet. Atau malah ga dapet.
A: Tapi menyeramkan banget kalo ga siap.
T: Lebih menyeramkan lagi kalo ga dapet, nis.
A: …..

Ya, and that’s how the conversation ended. Setelah kalimat itu, saya cuma diam di bus dan menangis. Dalam hati. Sebisa mungkin jangan keluar air mata plis nis! Ya dikit sih.

Seperti yang terlihat di pembicaraan itu, saya not mother material banget ya. Saat ini.
Belum suka anak kecil. Dan merasa belum siap menanggung tanggung jawab sebesar itu.

Ga mau aja sih kalau ternyata punya anak tapi tanpa persiapan. Kasian, lahir lahir di dunia yang kejam dan kita belum siap apa apa.
Kan selama hamil sembilan bulan bisa disiapin? Menurut saya, bahkan dari kehamilan nol bulan tuh udah tanggung jawab. Sang ibu harus menjaga diri, menjaga asupan makanan, dll dsb dst. Belum cek kehamilan setiap bulan. Belum siapin biaya persalinan. Terus beli perlengkapan bayi yang super super banyaknya. Kalau udah lahir, terus harus dirawat, dijaga dan dibesarkan dengan baik. Diajari dengan baik. Belum lagi biaya pendidikannya.

Dan kalo anaknya satu doang, kesepian. Kalau dua, silakan di-double segala tanggungan di atas.

Howah, ternyata bapak-ibu aku jagoan banget ya. Superhero! Bersyukur banget… Terima kasih ya Allah telah memberikan orang tua sehebat mereka. :”””””)

Dan ya begitulah. Sudah lewat dua hari dan pembicaraan ini masih lari lari di pikiran saya. Mungkin karena saya takut. T-T
Aneh sih, I think too much and create a problem that’s not even there in the first place.
Semoga pada saatnya nanti, saya sudah siap dan bisa memegang tanggung jawab yang lebih besar lagi. Aamiin.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s