The Raid 2: Berandal (2014)

*mohon diingat bahwa review ini completely ngasal dan full of spoiler.
spoilernya pun mungkin loncat-loncat karena ingatan gw yang short-term.
oh dan gw juga belum nonton The Raid: Redemption, dan bukan pencinta film laga (halah, excuses-nya banyak bener)*

Jadi, kemarin ceritanya saya dan pacar pergi nonton The Raid, akhirnya. Abis kan katanya heittss abis, ga gaul kalo ga nonton di bioskop. Kalo nonton bajakan, ga tega karena film Indonesia. Eh tapi director-nya bule, pemerannya juga ada yang Jepang. Yah whatever, go go go Indonesia deh! :D

raid 2 berandal first poster

Film dibuka dengan adegan…umm gatau sih karena kita datengnya telat.

Jadi inti dari film ini adalah tentang Rama (Iko Uwais) a.k.a. Yuda yang mendapatkan misi undercover sebagai tahanan penjara untuk mendekati anak mafia, Uco (Arifin Putra) untuk membongkar polisi korup.

Berikut beberapa hal yang bisa gw ingat dari film ini:

  1. Pas gw masuk bioskop, tetiba Rama (Iko Uwais) lagi ngobrol sama Cok Simbara. Kyaaa, Cok Simbara! (tampar aku mas, tampar aku~)
    Mungkin percakapan ini harusnya penting, tapi gw ga fokus banget karena ada yang ganggu dari percakapan ini. Entah kenapa percakapannya terkesan kaku, mungkin karena penggunaan “gw” dan “saya” yang ga konsisten, se-tidak-konsisten penggunaan kata tersebut di blog ini.
    Misalnya pas Cok Simbara bilang: “Gw mau lu bantu saya blablabla…” :))
  2. Adegan berantem di bilik toilet penjara menurut gw kewl, karena tempatnya sempit bangets.
  3. Masakan kantin penjaranya kok enak sihhh, ada tempe, ayam goreng, dan urap. Iya, ada URAP! :9
  4. Menurut gw, adegan berantem di lumpur pas hujan hujan di halaman penjara itu keren! Walaupun ya Allah ga ngerti ini siapa lawan siapa sih sebenernya. Tapi keren pokoknya. Lalu tatapan Yuda dan Uco di akhir adegan ini meaningful banget, ga bertele-tele tapi cukup buat menjelaskan bahwa pokoknya abis ini mereka bakal jadi bro banget.
  5. Sampai di kantor Pak Bangun (Tio Pakusadewo), kan Yuda digeledah dan dicek cek cek ya. Terus terus ternyata Iko Uwais chubby, ga tinggi tinggi banget dan badannya ga otot otot kering gitu. Kupikir… T_T
  6. Setelah berhasil menyelesaikan suatu misi, tentunya Uco ingin tanggung jawab lebih, tapi apa daya menurut Pak Bangun dia belum siap.
    Uco yang kesal dan stress karaokean bersama pemandu lagu. Scene ini menurut gw lama, bertele-tele dan ga penting banget.
  7. Scene Mad Dog dan Marsha Timothy menurut gw ga perlu dan lama bin hoahem banget. Mungkin ceritanya mau menunjukkan bahwa Mad Dog tuh serem serem tapi family man. Tapi sebenernya lagi bertarung terus ngeliat foto anak istri di dompet atau di kalung is enough sih.
    Dan WHY OH WHY MARSHA! Aku pikir kamu siapaaa, ternyata kamu istrinya Mad Doggg! DX
  8. Adegan salju yang fenomenal itu keren!
    Adegannya bagus dan sedih banget. Kesannya si musuh baru (yang sampai sekarang gw ga tau namanya) itu berdarah dingin banget dan kematian Mad Dog kayak sepi sendiri banget.
    Walaupun kata orang-orang aneh, hey di Jakarta ada salju semalam! :D
  9. Scene Uco ngobrol sama Bejo itu ngantukin banget. Udah lama lama mereka mengobrol, gw masih bertanya-tanya kesimpulan dari obrolan ini apa. Bertele-tele banget, cem danlap lagi orasi.
    Terus, kenapa itu Alex Abbad mukanya arab tapi panggilannya Bejo deh. -_-
  10. Hammer Girl dan Baseball Bat Boy keren keren kereeennnn. Kartun banget kayak nonton Kick-Ass! :D
  11. Car chase scene feat. halte busway yang ancur itu keren.
    Tumben-tumbenan loh ada kejar-kejaran se-ihwaw itu di film Indonesia. :D
    Sebenernya yang lebih gw pikirin pas scene itu sih, ya ampun itu bikin macetnya kayak apa ya. Hahaha… Berhubung adegannya di jalan utama dan konon katanya ampe nutup jalan dari jam 6 pagi ampe 6 sore.
  12. Final fighting scene-nya keren.
    Emang dari film pertama kan katanya emang oke banget ya fighting-nya. Ga heran sih kalo producer Captain America: Winter Soldier ampe mengadopsi gaya berantem dari film The Raid.
    Tapi, walaupun oke, lama-lama adegan berantem mulai ngebosenin dan berasa repetitif berhubung dari awal kerjaan berantem mulu.
    Oh, setelah baca trivia di IMDB, gw baru ngeh kalo semua anak buah Bejo dibunuh dengan senjata mereka sendiri (hammer, baseball bat, mini celurit). Kewl.

Jadi terus endingnya gimana?
Yah pokoknya semua mati dan ga ada yang bisa ngalahin Rama!

Terus polisi korup yang jadi misi utamanya itu tertangkap?
Errr yaa, jadi kan ceritanya Rama udah cape cape masuk penjara terus masuk ke mafia mafiaan ya. Terus masa’ misi utama si polisi korupnya ga dibahas-bahas. Tetiba menjelang akhir film, polisi korupnya mati aja, yang nembak juga si Uco. Yakalo gitu kenapa ga dari awal aja di-dor, ga usah ada misi misi undercover-an dong. Kasian Rama. :|

Sebenernya, ketika film ini selesai, gw cukup senang loh. Yeaaay akhirnya keluar dari bioskop!
Kenapa? Karena menurut gw film berdurasi 2.5 jam ini bertele-tele banget dan emang ga ada ceritanya (atau memang semua film laga seperti ini?).

Lalu, untuk beberapa scene, percakapannya ga kedengeran, bener-bener ga jelas dan bisik-bisik.
Tapi di luar itu, sound yang lain malah oke banget loh. Misalnya suara kepala orang remuk, suara tonjok-tonjokan, suara baseball bat. Jelas banget! :D

Fyuhhh sekian deh review-review-annya. Overall menurut gw film ini kurang bagus.
Ya namanya juga selera orang kan beda-beda. :)

One thought on “The Raid 2: Berandal (2014)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s